Monday, March 7, 2016

Nabi Musa As Berguru Kepada Nabi Khidhr AS

NABI MUSA AS BERGURU KEPADA NABI KHIDHR AS

Di antara sekian banyak kumpulan kisah Nabi Khidhr yang paling terkenal adalah ketika Nabi Musa mencari hamba yang berilmu tinggi. Kisah ini demikian mendunia karena dinukilkan oleh Allah dalam Al-Qur'an Surat Al-Kahfi ayat 60-82 dan juga pernah disampaikan oleh Nabi Muhammad SAW dalam hadits yang diriwayatkan oleh Ibnu Abbas, Said bin Jubair, Amr bin Dinar. Sufyan dan Al Hamidi.

Pada suatu hari, Nabi Musa AS berpidato di hadapan umatnya Bani Israil. Ia mengingatkan kaumnya akan nikmat dan karunia Allah yang sangat besar, yaitu pada mulanya mereka menjadi bangsa yang tertindas di Mesir yang dikuasai Fir'aun.

Raja Fir’aun memperbudak mereka dan diperlakukan semena-mena, lalu Allah mengirim Musa sebagai pemimpin mereka yang kemudian membebaskan mereka dari kekejian Fir’aun.

Fir’aun yang merasa dikalahkan oleh Nabi Musa mengejar Bani Israil yang meninggalkan Mesir hendak pergi ke Palestina. Fir’aun dan bala tentaranya hendak menumpas habis Bani Israil, namun Allah telah menyelamatkan mereka dari rencana kejam ini. Nabi Musa diperintahkan memukulkan tongkatnya ke laut, seketika laut terbelah dan Bani Israil dapat melewati jalan di tengah lautan.

Pada saat Fir’aun mengejar, kembali Nabi Musa AS memukulkan tongkatnya, seketika laut yang terbelah mengatup kembali, Fir’aun dan bala tentaranya tenggelam, binasa di tengah lautan.

Demikianlah Nabi Musa AS mengingatkan kembali nikmat dan karunia Allah kepada umatnya. Selanjutnya Nabi Musa AS mengingatkan mereka akan perintah dan larangan Allah.

Lalu Nabi Musa AS berpesan kepada kaumnya,” Kita sudah dikembalikan Allah ke negeri kita tercinta ini, negeri yang berlimpahan nikmat-Nya. Dan jagalah kedamaian di antara kalian, jangan sampai ada seseorang membenci sesamanya, apabila dengan tenga hendak menyakitinya. Maka mintalah kepada Allah, niscaya Dia mengabulkan permohonan kalian. Karena nabi kalian adalah paling utamanya penghuni-penghuni bumi ini, sebagaimana telah kalian ketahui dari kitab Taurat. Kemudian syukurilah semua pemberian-Nya, agar kalian selamat dari ancaman adzab yang akan menimpa.”

Setelah Nabi' Musa usai berpidato sesaat kemudian berdirilah seseorang di antara umat Nabi Musa AS itu dan bertanya,"Hai Musa, apakah tidak ada orang lain yang lebih pintar darimu?”

Sesaat Nabi Musa AS terdiam kemudian menjawab,"Tidak ada !” 
 Pidato Nabi Musa AS

Jawaban singkat dan tegas dari Nabi Musa AS dapat kita maklumi, karena hanya dialah yang mampu membawa Bani Israil (pada waktu itu) kapada hidayah Ilahi. Dia pula Rasulullah yang menaklukan kebesaran raja Fir'aun yang angkuh kepada Tuhannya, hanya dengan memukul tongkat penghalau kambing piaraannya ke tepi pantai,dan terbentanglah jalan raya di tengah lautan untuk dilalui oleh rombongan hamba-hamba yang patuh kepada Allah. Namun sebaliknya, neraka bagi Fir'aun berikut prajurit-prajuritnya.

Apalagi Musa dikaruniai nikmat terbesar sebagai Rasul-Nya, dia telah memperoleh kesempatan untuk bercakap-cakap langsung dengan Allah, mampu mengalahkan seluruh tukang sihir di negeri Mesir dan berhasil membongkar rahasia gelap tentang pembunuhan kejam.

Baru saja Nabi Musa melamunkan kekuatannya itu dan tanpa sadar telah mengucapkan kata-kata yang tidak sepatutnya dikatakan dihadapan orang lain, datanglah wahyu yang berupa teguran dari Allah atas kekeliruannya. Dia memperingatkan, bahwa seluas ilmu pengetahuan apapun adalah pemberian Tuhan kepada RasulNya, dan tidak mustahil masih ada seseorang di antara hamba-hamba Allah yang melebihi ilmunya.

Selelah Nabi Musa usai berpidato sesaat kemudian berdirilah seseorang di antara umat Nabi Musa AS itu dan bertanya, "Hai Musa, apakah tidak ada orang lain yang lebih pintar dari mu?"
Sesaat Nabi Musa AS terdiam kemudian menjawab. ’Tidak ada !”

Kemudian, untuk menyadarkan Nabi Musa akan kekurangan-kekurangannya, Allah memerintahkannya agar menjumpai seorang hamba-Nya di tempat bertemunya dua lautan (diriwayatkan, tempat itu adalah antara lautan Roma dan lautan Persi)

Nabi Musa AS bertanya: “Ya Allah, siapakah gerangan hamba-Mu itu, dan di manakah tempatnya. Lalu bagaimanakah aku dapat menemuinya ?”

Allah berfirman kepada Nabi Musa: “Bawalah seekor ikan yang kau letakkan di dalam sebuah keranjang.Dan dimana ikan itu menghilang, carilah ia dan di sana akan kau temui orang yang shaleh itu !”

Nabi Musa AS segera menyiapkan bekal untuk perjalanannya itu, dan dia mengajak salah seorang murid yang paling dipercayai bernama Yusya’ bin Nun.

Berkata Nabi Musa AS /Yusya, aku akan mengadakan perjalanan jauh, yakni sampai ke pertemuan dua laut yaitu laut Roma dan laut Per-sia. Atau mungkin juga lebih jauh dari itu. Sebab Allah nantinya yang akan menunjukkannya, maukah kau menemani perjalananku.”

Yusya’ menjawab,’’Tentu saja aku bersedia, mudah-mudahan Allah selalu melindungi kita selama dalam perjalanan.”

Nabi Musa AS berkata,’’Semua perbekalan sudah kupersiapkan , sebaiknya kita berangkat sekarang juga.”

Yusya’ berjanji kepada Nabi Musa hendak menemaninya di tengah perjalanan nanti, kendatipun harus bertahun-tahun lamanya, sebelum berhasil menjumpai hamba shaleh yang dimaksud oleh junjungannya.

Nabi Musa berpesan kepada Yusya’: ‘Yusya’ beritahukan kepadaku jika ikan yang kita bawa di dalam keranjang ini menghilang. Karena di tempat ikan menghilang itulah kita akan menemukan orang yang kita carai.”

Berhari-hari mereka menempuh perjalanan, panas dan terik matahari serta lebatnya hujan tidak dihiraukan sama sekali, mereka terus menyusuri pantai.

Hingga pada suatu ketika mereka kelalahan dan beristirahat di sebuah batu besar. Di sana ada sebuah celah semacam lorong goa, mereka beristirahat di tempat itu.

Entah karena hawanya yang sejuk atau karena kelalahan, mereka segera tertidur lelap. Entah berapa lama mereka tertidur. Setelah bangun dan badannya terasa segar mereka melanjutkan perjalanan lagi.
Peijalanan diteruskan tanpa diketahui berapa jauhnya dan kapan selesainya. Hingga pada suatu ketika, setelah jarak yang di tempuh sudah cukup jauh dari batu besar tempat istirahat mereka tadi, tiba-tiba Nabi Musa AS merasa lapar. Maka ia menyuruh Yusya’ mengeluarkan ikan yang dijadikan sebagai bekal.

Nabi Musa AS. “Bawalah kemari makanan kita, sesungguhnya kita telah merasa letih karena peijalanan ini. Meski demikian aku tidak akan berhenti sebelum bertemu dengan hamba Allah yang berilmu tinggi itu.”

Dalam Al-Qur’an digambarkan perjalanan itu memakan waktu sehari semalam lalu Nabi Musa AS berkata kepada muridnya.

“Bawalah kemari makanan kita; sesrcngguhnya kita telah merasa letih karena perjalanan kita ini. ”
(QS. Al-Kahfi: 62)

Di saat Yusya’ hendak membuka keranjangnya, waktu itulah dia teringat akan kejadian menghilangnya ikan yang mencengangkannya. Ikan dalam keranjang itu telah lenyap. Dia berkata kepada Nabi Musa AS :

“(Muridnya menjawab): “Tahukah kamu, tatkala kita mencari tempat berlindung di batu tadi, maka sesengguhnya aku lupa (menceritakan tentang) ikan itu dan tidak adalah yang melupakan aku untuk menceritakannya, kecuali syaithan. Dan ikan itu mengambil jalannya ke laut dengan cara yang aneh sekali. ”
(QS. Al Kahfi: 63)

“Jadi ikan itu menghilang di batu tempat kita tertidur kemarin?” tanya Nabi Musa AS.

“Benar! Dan ikan yang telah mati dan kering itu hidup lagi lalu meloncat dari dalam keranjang lalu beijalan di atas daratan bagaikan ia berjalan di dalam air, aku berusaha mengejarnya namun ikan itu bergerak cepat sekali. Sebelum aku berhasil menangkapnya kembali tiba-tiba ikan itu meloncat ke air laut dan bergerak cepat ke tengah lautan.”

“Sungguh ajaib sekali.” seruNabi Musa AS. “Mengapa tidak segera kau ceritakan kepadaku?”
Yusya’ menjawab,” Rupanya setan telah melalaikan aku, sehingga aku lupa memberitahukan kepadamu.”

Nabi Musa AS berkata: “Itulah (tempat) yang kita cari. “

Lalu keduanya kembali ke jalan yang telah mereka lalui sebelumnya.
Baru .saja Nabi Musa AS dan pemuda itu sampai ke tempat istirahatnya, Nabi Musa AS merasa ada yang aneh, ia mencium aroma khas yang aneh, lalu ia berkata kepada Yusya’: “Aku mencium bau manusia. Pasti disinilah kita akan menemui hamba Allah itu.”

Benar, setelah mengedarkan pandangan ke sekeliling pantai, mereka menemukans seseorang yang sedang duduk bersimpuh. Dialah kiranya hamba Allah berilmu tinggi yang sedang mereka cari-cari.
Hamba Allah itu adalah seorang laki-laki tua yang ramping badannya dan kurus. Tetapi matanya berkilau-kilau, menampakkan jiwa kenabian yang terpancarkan ke hadapan Nabi Musa AS. Air mukanya menandakan dia seorang yangtaqwa. Maka Nabi Musa AS memberi salam kepadanya: “Assalamu’alaikum wahai jiwa suci yang berbalut kain putih !”

Hamba Allah itu menjawabnya: “Wa’alaikum salam ya Musa, Nabinya bani Israel. Aman sajalah engkau di negeriku ini.”
Nabi Musa AS berkata: “Namaku Musa.”

Hamba Allah itu, yang tak lain adalah Nabi Khidir AS berkata: “Ya, kamu Musa, pemimpin orang-orang Israel.”
Nabi Musa AS menjawab keheranan: “Ya, memang betul. Tujuanku kemari, hanyalah memenuhi keinginanku untuk berguru kepadamu, dan engkau bersedia mengajariku tentang ilmu-ilmu yang benar seperti telah engkau dapatkan dari Allah SWT.”
Nabi Khidir AS menjawab:

“Sesungguhnya, sekali-kali kamu tidak akan sanggup sabar bersamaku.”
(QS. Al-Kahfi: 67)
 Nabi Musa Bertemu Nabi Khidhr

Lalu Nabi Khidhr AS balas menjawabnya:

“(Dia berkata): “Jika kamu mengikutiku, maka janganlah kamu menanyakan kepadaku tentang sesuatu apapun, sampai aku menerangkannya kepadamu. ”

Kemudian Nabi Khidir AS berkata lagi: ‘‘Wahai Musa, sesungguhnya Allah telah mengajariku tentang ilmu-ilmu pegetahuan yang ghaib yang engkau belum diajari-Nya.Sebaliknya, Dia mengajarimu tentang ilmu-ilmu yang mungkin tidak diajarkan-Nya kepadaku.”
Nabi Musa AS berkata:

“Insya Allah kamu akan mendapati aku sebagai orang yang sabar, dan aku tidak akan menentangmu dalam sesuatu urusan pun. ” (QS. Al-Kahfi :69)

Lalu Nabi Khidir AS balas menjawabnya:
“(Dia berkata): "Jika kamu mengikutiku, maka janganlah kamu menanyakan kepadaku tentang sesuatu apapun, sampai aku menerangkannya kepadamu. ”
(QS. Al-Kahfi: 70)

Demikianlah setelah terjadi kesepakatan maka Nabi Khidir AS mengijinkan Nabi Musa AS dan muridnya untuk mengikuti perjalanan Nabi Khidir AS .

Setelah itu, mereka menyusuri tepian pantai, tiba-tiba tampak oleh mereka sebuah perahu kepunyaan anak negeri (penduduk pribumi). Begitu para awak perahu itu mengenal Nabi Khidir AS , mereka berebutan untuk mengajaknya ikut serta tanpa dipungut ongkos perjalanannya. Hal ini dikarenakan tumbuh keyakinan di antara mereka bahwa siapa yang membawa manusia suci itu ke dalam perahunya pasti perahu itu akan selamat dalam perjalanan.

Nabi Khidir AS berkata kepada Nabi Musa AS: “Wahai Musa, apakah kamu melihat kakimu yang basah oleh air pantai ketika akan menaiki perahu ini ?”

Nabi Musa AS menjawab: “Ya, aku merasakanya. Air pantai membasahi kulit kakiku, tapi sekarang sudah kering kembali.”


Nabi Khidir AS berkata: “Hai Musa, ketahuilah! Itulah perbandingan ilmu manusia dengan ilmu Tuhan yang Maha Luas tak terjajaki. Air laut itu adalah ilmu Allah, dan air membasahi kakimu adalah ilmu yang dikaruniakan-Nya kepadamu. Karena air di kakimu mengering kembali, maka siapkanlah pertanggungjawabanmu di hadapan Allah kelak. Karena tiba-tiba Nabi Khidir AS mengambil sebuah kapak besar dan merusak dinding perahu.....

Dia akan meminta ilmu-Nya yang ada padamu sekarang

Dalam satu surat Al-Qur’an, Allah berfirman: “Sekiranya air seluruh samudera dijadikan tinta untuk menuliskan kalimat-kalimat Allah, akan kering seluruh samudera sebelum habis kalimat kalimat Tuhan itu dituliskan. Sekalipun di tambah lagi tinta sebanyak samudera yang lain.”

Perahu terus berlayar ke tengah laut. Pada saat mereka berdua berbincang-bincang dan para awak perahu sedang tidak memperhatikannya, tiba-tiba Nabi Khidir AS mengambil sebuah kapak besar dan merusak dinding perahu yang ditumpanginya. Sehingga perahu yang semula kelihatan indah menjadi jelek seketika.

Melihat perbuatan Nabi Khidir AS itu. Nabi Musa AS terperanjat dan berkata: “Apakah engkau hendak merugikan orang-orang yang telah menerima kita dengan baik ini, dan engkau menginginkan perahu ini tenggelam bersama mereka ? Sesungguhnya engkau telah melakukan perbuatan yang keji !”

Nabi Khidir AS hanya tersenyum arif sembari berkata.

“(Khidir) berkala: “Bukanlah aku telah berkata: “Sesungguhnya kamu sekali-kali tidak akan sabar bersama dengan aku. ’’ (QS. Al Kahfi: 72).

Nabi Musa As merasa malu diingatkan akan kesepakatannya dulu sebelum berangkat mengikuti perjalanan Nabi Khidir AS.

Lalu Nabi Musa AS berkata: “Janganlah kamu menghukum aku karena kelupaanku dan janganlah kamu membebani aku dengan sesuatu kesulitan dalam urusanku. ”
(QS. Al-Kahfi: 73)

Menurut Rasulullah saw. bahwa kata-kata Nabi Musa ini memang karena kelupaannya, bukan karena kebodohannya.

Apa yang terjadi setelah perahu yang ditumpangi mereka menjadi jelek. Ternyata di sebuah wilayah perairan suatu negeri ada petugas kerajaan yang diperintah oleh penguasa yang kejam, penguasa itu memerintahkan kepada bala tentaranya untuk merampas setiap perahu atau kapal yang baru dan bagus, sementara perahu-perahu yang nampak jelek dibiarkan berlalu begitu saja. Berarti Nabi Khidir AS telah menyelamatkan pemilik perahu yang ditumpanginya dari kejahatan perompak.

Ketika hendak turun dari atas perahu yang diselamatkan Nabi Khidir AS dari perampasan secara paksa oleh penguasa yang kejam saat itu, Nabi Khidir AS menunjukkan Nabi Musa kepada ulah seekor burung laut yang meminum beberapa tetes air.

Nabi Khidir AS berkata kepadanya: “Hai Musa, lihat burung laut itu. Dia meminum dari air laut yang sangat banyak ini. Seperti itulah ilmu Allah yang diberikan-Nya kepadamu bila dibandingkan dengan ilmu yang ada pada-Nya.”

Akhirnya mereka berjalan di atas pasir menuju pelosok kampung. Disana, Nabi Khidir AS dan Nabi Musa AS bertemu dengan seorang anak kecil yang sedang bermain-main dengan beberapa orang kawannya. Lalu anak kecil itu dipanggil oleh Khidir, ditangkap, dihimpit lehernya, dicekik dan dibunuhnya dengan tangannya sendiri.

Melihat kelakuan Nabi Khidir AS ini, Nabi Musa AS kaget, lupa akan janji yang diucapkannya. Dan dia berkata:

“Mengapa kamu bunuh jiwa yang bersih, bukan karena dia membunuh orang lain ? Sesungguhnya kamu melakukan sesuatu yang mungkar. ”
(QS. Al-Kahfi: 74)

Nabi Khidir AS berkata kepada Nabi Musa:
“Bukankah sudah aku katakan kepadamu bahwa sesungguhnya kamu tidak akan dapat sabar bersamaku?”
(QS. Al-Kahfi: 75)
Buru-buru Nabi Musa AS berkata :
“Jika aku menanyakan kepadamu tentang sesuatu sesudah (kali) ini, maka janganlah kamu .memperbolehkan aku menyertaimu. Sesungguhnya kamu sudah cukup memberikan udzur kepadaku. ”
(QS. Al-Kahfi.: 76)

Nabi Khidir AS hanya mengangguk, lalu mereka beijalan lagi. Hingga sampai pada suatu perkampungan. Mereka kelelahan dan kelaparan, lalu mereka bertamu kepada salah seorang penduduk, dan minta dijamu dengan makanan sekedarnya, namun tidak ada seorang penduduk pun yang mau menerima kedatangan mereka apalagi menjamu mereka.

Meski demikian Nabi Khidir AS tidak memaksa dan tidak menampakkan wajah cemberut. Dia mengajak Nabi Musa As dan muridnya terus berjalan ke ujung desa, menuju sebuah reruntuhan bangunan. Nabi Musa AS mengira akan diajak beristirahat, tetapi ternyata tidak. Nabi Khidir AS malah berusaha membangun kembali rumah yang nampak roboh berantakan itu. Tentu saja tanpa bayaran seperser pun alias gratis.

Nabi Khidir AS dan Nabi Musa AS bertemu dengan seorang anak kecil yang sedang bermain-main dengan beberapa orang kawannya. Lalu anak kecil itu dipanggil oleh Khidir, ditangkap, dihimpit lehernya, dicekik dan dibunuhnya dengan tangannya sendiri.

Hal inilah yang membuat Nabi Musa AS tak sabaran lagi melihat prilaku Nabi Khidir AS. Bukankah penduduk desa itu jelas kikir semua, mengapa Nabi Khidir AS repot-repot membantu mereka membangun rumah yang roboh.

Bukankah sebaiknya Nabi Khidir AS meminta upah dari kerja kerasnya membangun kembali rumah itu.

Dengan penuh emosional Nabi Musa AS memprotes tindakan Nabi Khidir yang membuang tenaganya secara gratis untuk membangun rumah milik penduduk yang dianggap kikir dan tak mau menjamu mereka.

Lebih jauh dijelaskan dalam Al-Qur’an sebagai berikut:
Maka keduanya berjalan; hingga tatkala mereka sampai kepada penduduk suatu negeri, mereka bertamu dan minta dijamu kepada penduduk negeri itu. Tetapi penduduk negeri itu tidak mau menjamu mereka. Kemudian keduanya mendapatkan di dalam negeri itu dinding rumah yang hampir roboh, maka Nabi Khidir AS menegakkan dinding itu. ”
(QS. Al-Kahfi .: 77)

Nabi Musa berkata: “Penduduk negeri ini tidak menyukai kita bertamu kepada mereka. Apabila kita meminta untuk dijamu !”
Nabi Musa berkata lagi... ;
“Jikalau kamu mau, niscaya kamu mengambil upah untuk itu. Khidir menjawab Inilah yang membedakanku denganmu. Aku akan memberitahukan kepadamu tujuan perbuatan-perbuatan yang kamu tidak dapat sabar terhadapnya. ”
(QS. Al-Kahfi: 77-78)

Nabi Khidir AS kemudian menjelaskan perbuatannya kepada Nabi musa AS.
“Hai Musa, ketahuilah bahwa tujuanku merusak perahu itu, karena perahu itu adalah milik anak-anak miskin yang berusaha mencari nafkah di laut. Padahal di seberang lautan ada seorang raja yang selalu merampas semua perahu yang dijumpainya, tapi dia tak merampas perahu-perahu yang jelek dan kelihatan rusak.”

Dengan penuh emosional Nabi Musa AS memprotes tindakan Nabi Khidir yang membuang tenaganya secara gratis untuk membangun rumah milik penduduk yang dianggap kikir dan tak mau menjamu mereka.

Nabi Khidir a.s melanjutkan keterangannya bahwa dia sengaja mencikik anak yang masih kecil itu sampai mati karena kedua orang tuanya adalah orang-orang yang beriman. Anak itu dibunuh karena kelak akan memaksa kedua orang tuanya menjadi kafir kepada Allah. Dan Nabi Khidir AS berharap agar Allah menggantinya dengan anak yang saleh, lebih suci dan lebih ramah tamah kepada ibu bapaknya daripada anak itu.

Adapun rumah yang hampir roboh dindingnya itu adalah milik dua orang anak yatim piatu yang tinggal di negeri Anthokia ini. Sesungguhnya di bawah rumah itu terpendam harta benda berupa emas dan perak, kedua orang tua anak itu adalah orang yang saleh. Tuhan menghendaki agar kedua anak yatim itu tumbuh sampai dewasa kemudian mereka mengambil harta benda itu sebagai rahmat dari Allah.

Nabi Khidir AS kemudian berkata,” Segala sesuatu yang kulakukan itu bukanlah atas kehendakku sendiri, melainkan atas wahyu dan petunjuk dari Allah.”

“Itulah rahasia yang tersembunyi di balik perbuatanku, kini tibalah saatnya kita harus berpisah.”
Nabi Musa AS berkata,’’Sebelum berpisah berilah aku wasiat.”
Nabi Khidir AS meluluskan permintaan Nabi Musa AS.

Wasiat Nabi Khidir AS kepada Nabi Musa AS

Nabi Khidir AS berkata: “Wahai Musa, jadilah kamu orang yang berguna bagi orang lain, dan janganlah menjadi orang yang menimbulkan kecemasan di antara mereka, hingga kamu dibencinya ! Jadilah kamu orang yang senantiasa menampakkan wajah ceria dan janganlah mengkerutkan dahimu kepadanya! Dan janganlah pula kamu berkeras kepala, atau bekerja tanpa tujuan, apabila kamu mencela seseorang hanya karna kekeliruannya. Kemudian tangisilah dosa-dosamu ya Ibnu ‘Imran !”
Diriwayatkan, bahwa saat Khidir mau meninggalkan Nabi Musa, dia berpesan kepadanya: “Wahai Musa, pelajarilah ilmu -ilmu pengetahuan agar kau dapat memahami apa yang tidak kau mengerti, tetapi jangan kau jadikan ilmu-ilmu itu sebagai bahan omongan. ”

Sebelum Khidir berpisah dengan Nabi Musa, dia berpesan: “ Wahai Musa, sesungguhnya orang yang selalu memberi nasihat itu tidak mengetahui kejemuan seperti yang dirasakan oleh orang-orang yang mendengarkannya. Maka janganlah kau berlama-lama bila menasihati kaummu !

Dan ketahuilah, bahwa hatimu iru adalah ibarat satu bejana yang harus- kau rawat dan kau jauhkan dari hal-hal yang dapat memecahkannya, ! Kurangilah usaha-usaha duniawimu, dan buanglah jauh jauh di belakangmu! Karena dunia ini bukanlah alam yang akan kau tempati selamanya.

Kamu diciptakan-Nya adalah untuk mencari tabungan pahala-pahala akhirat kelak. Bersikaplah ikhlash, dan sabar hati menghadapi maksiat-maksiat kaummu.

Hai Musa, tumpahkanlah semua pengetahuanmu (ilmu), karena tempat yang telah kosong akan terisi oleh ilmu yang lain ! Janganlah kau banyak ngomong dengan ilmumu, tetapi sedang-sedanglah, karena kau akan dieremehkan kaum ulama' !

Dan sifat sederhana itu akan menghalangi aibmu dan membuka taufiq Allah untukmu. Berantaslah kejahilan kaummu, dengan membuang sikap masa bodoh yang mungkin menyelimutimu! Ketahuilah, sikap macam ini hanyalah ada pada orang-orang yang arif dan bijaksana.

Apabila datang kepadamu seorang bodoh, kemudian dia mencacimu, redamlah dia dengan kedewasaan dan keteguhan hatimu!

Hai putera Imran. Tidaklah kau sadari bahwa ilmu Allah yang kau miliki hanya sedikit sekali, sesungguhnya menutup-nutupi kekurangan atau bertindak sewenang-wenang adalah menyiksa diri sendiri.

Hai putera Imran, jangan kau buka pintu ini bila kau tidak bisa mengucingnya. Jangan pula kau coba-coba menguncinya jika kau tidak tahu bagimana membukanya!

Hai putera lmran, barangsiapa suka menumpuk-numpuk harta benda, dia sendiri akan mati tertimbun karenanya, hingga dia merasakan akibat dari kerakusannya. Namun seorang hamba yang mensyukuri semua pemberian Allah dan memohon kesabaran atas ketentuan-ketentuanNya, dialah hamba yang zahid dan mesti diteladani. Bukankah orang itu dapat menguasai syahwatnya dengan mengalahkan bujukan-bujukan nafsu syaithan? Dan dia pula orang yang mengetam buah dari ilmu yang dahulu dicari-carinya? Segala amal kebajikannya akan di balas dengan pahala di akhirat, sedangkan kehidupan dunianya akan tentram di tengah-tengah masyarakat yang merasakan jasa jasanya.

Hai Musa, pelajarilah olehmu ilmu-ilmu pengetahuan agar kau dapat mengetahui segala yang tidak kau ketahui, seperti perkara-perkara yang tidak bisa kau omongkan. Dia adalah penuntun jalanmu, dan orang-orang akan disejukkan hatinya. Hai Musa, putra Imran ! Jadikanlah pakaianmu terbuat dari zuhud dan taqwa kepada Allah; pembicaraanmu bersumber dari dzikir dan ilmu pengetahuan, dan perbanyaklah amal kebaikan ! Suatu hari kau tidak akan mampu mengelak dari suatu kesalahan.

Hai Musa, pintalah keridlaan Allah dengan berbuat kebajikan, karena pada saat-saat yang akan datang kau pasti melanggar larangan-Nya. Sekarang aku sudah memenuhi permintaanmu untuk memberikan pesan-pesanku kepadamu. Omonganku ini tidak akan sia-sia bila kau mau menurutinya !
Setelah itu, Nabi Khidir AS meninggalkan Nabi Musa yang duduk termangu karena tangis dan kesedihannya.

Demikianlah pertemuan Nabi Musa dengan Nabi Khidir.

Hingga kini sebagian besar ulama terutama ulama sufi berkaykinan bahwa Nabi Khidir As masih hidup masih hidup di tengah-tengah kita. Sebagaimana dikatakan oleh Imam An-Nawawi Ra berkata: “Pendapat itu tidak ditentang sedikitpun oleh ulama’-ulama’ kaum sufi dan ahli-ahli ma’rifah. Mereka pernah menceritakan pengalamannya pada waktu berjumpa, berkumpul dan berbincang bincang dengan Khidir. Dia (Khidir) terlalu mulya untuk dicaci atau dicari-cari aibnya, dan dia akan tetap dikenal walau kita berusaha menutup-nutupi berita tentang dirinya.” Syeikh Isma'iel Haqqi berkata: “Kaum sufi dan para ulama' bersepakat dengan keyakinan mereka, bahwa Khidir masih hidup sampai sekarang.”

Apabila dia berdiri di atas suatu tanah lapang yang gersang maka tempat kakinya berpijak langsung ditumbuhi rumput yang masih hijau segar hingga menutupi kedua telapak kakinya. Demikian itu karena keutamaan pribadinya (Ibnu Hatim dari As Sayyidi, Ruhul Ma’ani juz XV hal 319)Al-Kahfi

No comments:

Post a Comment